Kisah Sedih Anak Kecil Cilik Dari Jepun , Memasak dan Belajar Urus Rumah Sejak Usia 5 tahun

Umur lima adalah usia di mana kanak-kanak bermain dan meneroka. Biasanya, pada usia dini, kanak-kanak tidak biasa dengan tanggungjawab. Tetapi tidak seperti gadis kecil dari Jepun, pada usia lima tahun, dia telah menguasai beberapa tugas rumah tangga, seperti memasak dan membersihkan rumah.

Gadis kecil itu bernama Hana Yasutake. Dia adalah anak perempuan tunggal pasangan Shigo Yasutake dan Chie. Shigo berkahwin dengan Chie pada tahun 2000, walaupun pada masa itu Chie disabitkan dengan kanser payudara tetapi Shigo berkeras untuk berkahwin dengannya. Dengan keputusannya, dia berjanji akan menemani isterinya dalam situasi yang sukar dan gembira.

Berita baik juga menyelubungi pasangan yang bahagia pada usia tiga tahun perkahwinan mereka. Tidak lama selepas diisytiharkan hamil, doktor menjatuhkan hukuman bahawa kanser yang dia payudara sembuh. Tetapi begitu, doktor mengatakan bahawa peluang paling buruk suatu hari nanti, penyakit itu tiba-tiba muncul. Sehingga akhirnya, pada tahun 2003, mereka diberkati dengan bayi yang sangat cantik dan sihat, mereka menamakannya Hana Yasutake.

Malangnya, kebahagiaan mereka tidak bertahan lama. Apabila Hana berumur 9 bulan, kanser payudara Chie kembali lagi. Merasa terkejut, Chie menimbulkan otaknya supaya bayi itu dapat bertahan walaupun tanpa seorang ibu di sebelahnya.

Sehingga akhirnya, pada usia Hana yang masih melangkah empat tahun, Chie telah melatihnya untuk memotong sayuran dengan pisau untuk memasak sup miso. Chie juga menyediakan pelbagai cara untuk menjaga rumah, seperti mencuci pakaian, membersihkan dan membersihkan rumah. Tidak lama kemudian, walaupun Hana kecil dapat menguasai beberapa hidangan sekali gus, seperti beras perang, miso sup dan natto (soya yang ditapai).

Semua pengalamannya mengajar bayi, dia menulis dalam blog. Pada tahun 2008, Chie menulis jawatan terakhir sebelum dia meninggal dunia, “Saya mahu anak saya melakukan banyak perkara sahaja, kerana saya akan mati walaupun saya mempunyai kanser payudara atau tidak.”

Pada 11 Julai 2008, Chie menarik nafas terakhir pada usia 33 tahun. Walaupun terkejut, Shigo sebenarnya salut dengan kekuatan bayinya. Siasatan Chie membuat Hannah membesar menjadi seorang gadis kecil yang tidak dapat mengganggu sesiapa pun.

Pada tahun 2012, Shigo dan Hana mengumpul semua tulisan Chie di blog dan kemudian membuatnya menjadi buku berjudul Hana Chan No Miso Shiru. Malah, buku itu telah diangkat ke skrin besar dengan tajuk yang sama pada tahun 2015 dan memenangi box office di Jepun.

Saya ingin memberitahu Ibu bahawa sekarang saya boleh membuat bento lengkap dengan diri sendiri, walaupun sekarang saya tidak menangis lagi, “kata Hana seperti yang dipetik dari Ntd TV

 

sumber: plus.kapanlagi.com